Pergi Yang Tak Kembali Sosilawati Lawiya.

8:17 PTG JunAina 0 Comments

Al-fatihah buat Allahyarhammah Sosilawati dan juga tiga lagi insan iaitu Kamaruddin Samsudin, Ahmad Kamil Abdul Karim dan Noorhisham Mohamad yang menjadi mangsa kekejaman manusia yang hidupnya bertuhankan syaitan, semoga roh mereka ditempatkan bersama orang-orang yang soleh. Walaupun isu ini mungkin makin menjadi basi tetapi bagi aku ianya terlalu terkesan dihati ini. Kehilangan insan-insan yang kita sayang dalam situasi yang tak terduga pastinya meruntun kalbu. Buat semua keluarga arwah semoga diberi kekuatan untuk menghadapi hari mendatang dengan seribu ketabahan. Tinggallah segalanya kekayaan, kaum keluarga dan kawan-kawan, hanya doa yang mampu mengiringi mereka ketika ini.


Aku tak ingin menghuraikan kronologi pembunuhan kejam ini tetapi hanya ingin mengucapkan takziah kepada semua keluarga mangsa. Berkongsi pilu kehilangan orang tersayang. Mungkin hari ini hari mereka dan siapa tahu bagaimana pula nasib kita di masa hadapan. Kasihanilah mereka yang menjadi balu dan anak-anak yang telah menjadi yatim, kehilangan tempat bergantung dalam sekelip mata. Jangan hanya pandai berkata-kata buktikan kita insan yang tahu bertimbang rasa.


Tak dilupakan ucapan ribuan terima kasih kepada semua polis yang terlibat, yang bertungkus lumus menyiasat dan menyelesaikan kes ini. Mengorbankan kegembiraan berhari raya bersama keluarga kerana tugasan. Berpanas dan berhujan mencari bukti dan petunjuk, menyelam di kekeruhan sungai. Siapakah yang mampu membayar jasa dan pengorbanan mereka? Mampukah wang ringgit membeli kegembiraan isteri dan anak-anak yang di tinggalkan....

Apa yang tertulis di kebanyakan blog semuanya menyalahkan pihak polis atas kelewatan menyiasat kes-kes terdahulu. Tidak ada pun yang ingin menyatakan ucapan terima kasih atas pengorbanan mereka, kalau ada pun hanya sedikit. Senang mencari kesalahan orang lain tetapi bukan mudah untuk untuk membuktikan kebenaran. Berilah mereka ruang dan peluang untuk menjalankan tugasan mereka, jangan di hukum mengikut kata hati dan nafsu kita kerana mereka menjalankan tugasan yang telah di amanahkan kepada mereka. Ingatlah bahawa semua manusia tidak sempurna jadi kekurangan dan kesilapan pasti berada dimana-mana, seperti juga kita...


Sama-samalah kita menjadi insan yang bertanggungjawab atas perbuatan kita menjadi insan yang menggunakan akal fikiran, bukan tuduhan melulu dan andaian semata-mata. Menulislah mengikut fakta bukan menulis mengikut kehendak hati. Andai ada yang menolak berita-berita dari media arus perdana, berhentilah membeli akhbar dan jangan ditonton berita-berita di tv. Tak perlu dijaja keboleh percayaan media kerana mereka hanya menjalankan tanggungjawab yag diamanahkan, menjaga rezeki isteri dan anak-anak.


Maha suci Allah semoga Dia akan sentiasa melindungi kita semua dari mala petaka dan kecelakaan, sesungguhnya kita hanya memohon yang terbaik dariNya selebihnya bertawakkallah kita.

0 Rider Beraksi:

Bubur Chacha-Terkenang Semasa Dulu

4:06 PTG JunAina 0 Comments

Kesibukan kerja dan urusan rumah membuatkan aku tiada kesempatan untuk menyediakan hidangan yang special puasa kali ini. Suatu hari di hari minggu ketika kenangan mengusik jiwa ketika tekak terasa ingin menjamah sesuatu yang lain dari kebiasaan, ketika kerinduan pada mak memenuhi ruangan di hati aku terpaksa ku rajinkan juga diri ini. Bukan apa tiba-tiba teringin nak makan bubur caca tapi bukan yang dibeli atau bukan juga caca yang dah siap yang ada di jual kat kedai yang cuma tunggu utk di masak tetapi aku teringinkan bubur caca mak aku.

Antara kegemaran kami adaik-beradik di bulan Ramadhan, mak tak pernah miss buat bubur ni. Sebulan puasa tu boleh 3 - 4 kali buat dan kami adik beradik tak pernah jemu megosongkan periuk bubur mak aku. Di petang yang panas dan berbahang pasal dapur aku mengadap matahari jatuh aku memulakan operasi dengan membancuh tepung, satu aku letakkan perwarna merah, satu hijau dan satu lagi aku biarkan tanpa warna atau warna putih. Kemudian masakkan santan masuk pandan, masuk gula & garam. Part yang aku malas nak menggunting tepung. Biasanya mak memasukkan terus guntingan tepung kedalam kuah tapi disebabkan aku takut bubur tu kembang sangat aku gunting dalam air panas, angkat dengan penapis masuk dalam air sejuk lepas tu baru masuk dalam kuah.

Masuk ja waktu magrib buburlah yang aku jamah dulu, rasa macam tak sabar tengok guntingan tepung warna-warni dalam kuah santan yang lemak manis. Adik aku kat rumah depan pun malamnya datang lagi kat rumah bawak mangkuk, tak cukup semangkuk yang aku hantar. Itulah penangan bubur caca hasil tangan sendiri. Walaupun besar gedabak pasal aku malas nak menggunting dan masa dah suntuk tapi habis juga bubur aku. Selalunya yang buat aku malas nak masak benda-benda macam tu bila anak-anak pandang dengan sebelah mata, selalunya apa yang menjadi kegemaran aku anak-anak tak berminat kecuali bihun sup, laksa dan segala jenis gulai...hehehhee...

Layan le mata korang tengok My Home Made Bubur Caca - Bubur Caca Versi Mak Aku...tapi still tak leh lawan bubur caca yang mak aku masak. Rindunya kat mak...


Disebabkan kerajinan melampau aku dah siapkan satu periuk besar bubur caca. Sedekah jiran-jiran sorang semanguk, alhamdulillah rezeki yang ada di kongsi bersama.



Dah siap masuk mangkuk cantik-cantik untuk berbuka. Teruja dengan warna-warna yang menarik so malam tu berbuka dengan bubur, balik terawikh makan bubur bersahur pun boleh makan semangkuk lagi bubur. Berbaloi-baloi penat lelah aku siapkan bubur ini, puas hati walaupun agak penat menggunting.

0 Rider Beraksi: