1 Ramadan 1436 Khabar Dari KPMC

10:33 PG JunAina 9 Comments


1 Ramadhan yang disambut penuh kesyukuran kerana datangnya membawa membawa tiga perkara yang sangat dinantikan. Ramadhan itu datang bersama Rahmat, di tengahnya ada keampunan dan akhirnya pembebasan dari api neraka, itulah keistimewaan bulan ini. Apalah sangat menahan diri dari makan dan minum serta perkara yang membatalkan puasa dari terbit fajar sehingga terbenam matahari berbanding apa yang dibawanya untuk kita.


1 Ramadhan juga kami terpaksa menyambutnya di Kajang Plaza Medical Center dengan serba kekurangan tetapi penuh kesyukuran. Malamnya ketika umat Islam sibuk memulakan terawikh kali pertama saya gigih mengatur hospital sehingga dinihari. Setelah 3 hari demam Iqbal Hadi mengadu sakit-sakit badan dengan tanda-tanda dehidrasi saya buat keputusan untuk membawanya ke Klinik Az-Zahrah di Bangi dan keputusan darah positif denggi.


Az-Zahrah menolak pesakit denggi buat seketika, saya kemudiannya ke Hospital An-Nur bersebelahan malangnya katil untuk pesakit lelaki tiada yang kosong. KPJ Kajang menjadi pilihan seterusnya tetapi disebabkan pihak hospital meminta menjalani ujian darah semula tanpa jaminan kemasukan ke hospital kerana itu bergantung kepada doktor saya menolak kerana ingin mengelak kos makmal yang akan menjangakau lebih Rm300. Berdekatan situ ada Kajang Plaza Medical Center jadi saya memilih untuk ke sana pula. Alhamdulillah di situ Allah s.w.t permudahkan urusan kemasukan ke wad dengan hanya menggunakan keputusan darah dari Az-Zahrah, sejam menunggu kelulusan insurans dan semuanya selesai menjelang 1.30am dan kemudian saya balik ke rumah mengambil barang yang perlu juga membeli makanan untuk bersahur.


Berkongsi bilik dengan 3 katil dengan 2 lagi anak yang lain sememangnya agak tidak selesa, meninggalkan anak-anak dengan Umi hati pulak rasa tidak selesa menyambut Ramadhan tanpa mereka. Jadi kami redha dengan ketidak selesaan tersebut asal anak-anak dapat bersama. Esoknya Allah permudahkan bila awal pagi lagi nurse minta tukar ke bilik untuk seorang. Selesa tanpa gangguan dan anak-anak bebas membuat aktiviti masing-masing.


Menjelang petang balik ke rumah memasak juadah untuk berbuka dan bersahur, walaupun ringkas tetapi itulah kegembiraan sebagai seorang emak apabila dapat memasak untuk anak-anak dan kegirangan anak-anak apabila emak memasak makanan kegemaran mereka. Hikmah di sebalik sakit yang Allah s.w.t berikan kepada Iqbal Hadi saya dapat menghabiskan sepenuh masa saya selama 3 hari bersama anak-anak dan dapat berbuka puasa hari pertama dengan selesa bersama mereka.










3 hari 3 malam berada di hospital Iqbal Hadi dibenarkan pulang kerana menurut doktor denggi yang dihidapinya bukanlah jenis yang merbahaya. Platelet darah semakin naik, kepekatan darah juga stabil, sel darah putih juga berkurangan. Alhamdulillah.


Setiap perkara yang berlaku pasti ada hikmahnya, janganlah berkeluh kesah walaupun kita rasa sangat susah. Sentiasa bersyukur dan percaya pasti ada hikmah disebaliknya. Berpeganglah setiap percaturan Allah s.w.t adalah yang terbaik buat kita hambanya. Walaupun saya terpaksa menolak ke tepi tanggungjawab di pejabat yang juga menuntut perhatian mungkin Allah s.w.t memberi sakit kepada anak supaya saya dapat memberi perhatian yang lebih sedikit kepada mereka berbanding perhatian saya kepada kerja yang agak berlebihan kebelakangan ini. Keluarga tetap datang dahulu dalam apa juga keadaan.



9 Rider Beraksi:

Rindu Serindu Rindunya

11:21 PG JunAina 9 Comments


Pagi ini Ahad 7hb Jun mak saudara di Puncak Alam post sesuatu di FB mengenai arwah tok ayah, hati jadi sebab sangat air mata tanpa dipinta membasahi pipi. Lemas. Hati sangat-sangat terusik. Sedih. Sebak bersatu dijiwa. Perasaan yang hanya Allah sahaja tahu.


Saya ditakdirkan menjadi yatim sejak berusia 2 tahun bila arwah abah meninggalkan kami dalam kemalangan di Ladang Tebu, milik Felda di Chuping Perlis. Sejak itu kami mendapat kasih sayang seorang ayah dari arwah tok ayah iaitu ayah kepada emak. Kami berpindah dari Sungai Serai, Chuping berdekatan Batu Bertangkup untuk tinggal bersebelahan rumah tok ayah kerana ketika itu kami 4 beradik masih kecil. Usia emak pun sekitar 26 tahun.


Setiap yang hidup pasti akan pergi mengadap Ilahi. Ketika saya berada di IKM arwah tok ayah pula pergi mengadap Ilahi 3 hari menjelang 1 Syawal. Saya jauh tiada berita dikirim, bila pulang insan kesayangan saya tiada dipangkin depan rumah seperti kebiasaannya menunggu kepulangan cucunya. Selepas berbuka puasa barulah tok datang ke rumah membawa khabar. Air mata bukan ubat lagi ketika itu...


Sehingga kini saya sentiasa rindukan dia sebagaimana seorang anak rindukan ayahnya. Saya rindu setiap bait kata-katanya, saya rindu pada renungan mata marahnya kerana apabila dia marah dia jarang bercakap cuma merenung sebagai isyarat, saya rindu untuk mendengar leterannya kepada kami cucu-cucunya. Paling saya rindu setiap kali dia pulang dari nat (pekan sehari) dia akan duduk dipangkin dibawah rumah membahagi-bahagikan buah yang dibeli kepada setiap seorang dari kami.


Saya banyak menghabiskan masa tinggal bersama arwah tok dan tok ayah sebab bila mak berpindah mengikut ayah tiri saya masih tinggal di situ kerana enggan pindah sekolah hanya hujung minggu saya pulang ke rumah emak. Makan, minum dan sekolah saya banyak diuruskan oleh tok dan tok ayah ketika itu. Tok ayah juga adalah Pengurusi PIBG tempat saya bersekolah dan semasa di sekolah menengah dia telah berjumpa dengan guru di sekolah supaya nama saya dikeluarkan dari mana-mana aktiviti sukan kerana mengidap asthma sedangkan saya memang suka bersukan.


Kegemaran arwah tok ayah adalah kopi pekat secawan kopi dengan 3 sudu kecil kopi dan 2 sudu kecil gula pekat dan pahit. Bila tiba Ramadhan arwah tok akan menyediakan agar-agar sirap yang kami panggil agar-agar merah bila berbuka agar-agar dipotong dimasukkan ke dalam gelas berisi air dijadikan pembuka selera apabila berbuka. Sirap agar-agar kegemaran dia!




Kenangan itu ada ketikanya membuatkan hati saya sangat sakit. Saya pernah melukakan hati dia demi dia saya cuba berubah berusaha untuk berubah berusaha untuk berjaya. Saya sayang dia. Rindu yang menggunung tak mungkin ada ubatnya. Al-Fatihah buat arwah tok ayah Senapi Bin Man.


9 Rider Beraksi: