Thursday, April 23, 2015

Pertama Kali Guna Agoda


Kebiasaannya sekiranya bercuti ke mana-mana saya lebih suka berurusan terus dengan hotel tempat menginap. Berurusan terus memberi kepuasan, jaminan serta ketenangan hati yang lebih berbanding menempah dari mana-mana pihak ketiga. Bayangkan kita sudah set minda untuk bercuti bergembira bersama keluarga tiba-tiba berhadapan masalah dengan hotel yang telah kita tempah. Menjadi mimpi ngeri pula percutian nanti.


Cuti bersambung pada awal May menjadikan 4 hari cuti bercadang membawa anak-anak ke A'Famosa Resort Water Park di sebabkan banyak hotel telah penuh untuk memudahkan carian saya menggunakan khidmat Agoda.com. Memilih salah sebuah bajet hotel di Alor Gajah sebab sayang hendak menempah hotel yang mahal hanya untuk tidur. Siang bergembira di taman tema kemudian awal pagi esoknya hendak ke Melaka jalan-jalan di sana. Rasa membazir pula.


Selepas 2 minggu tiba-tiba emak berkali-kali mengajak ke Kelantan menziarah besannya, kebetulan adik dan suami akan balik ke kampung di sana. Serba salah dengan permintaan emak, mula-mula masih berkias dengan pelbagai perbelanjaan yang bakal ditanggung tetapi akhirnya saya mengalah dan menyerahkan segalanya kepada Allah. Insyaallah ada rezeki lain yang datang bila kita menggembirakan hati seorang ibu.


Merujuk kembali tempahan melalui Agoda.com yang telah saya buat saya agak senang hati kerana sebelumnya telah tertulis pembatalan tiga hari sebelum tarikh tiba adalah percuma. Jadi saya terus ke akaun, pilih butang pembatalan tempahan. Alangkah terkejutnya saya bila dikenakan bayaran sebanyak USD15 (Rm40++) untuk pembatalan sedangkan harga bilik cuma Rm118 semalam. Pengalaman pertama menggunakan khidmat Agoda.com memberi saya satu pandangan yang agak tidak bagus bagi wesite ini.


Lama berfikir, untuk bercuti lagi pada bulan Mei adalah tidak mungkin sebab ketika itu akan sibuk dengan persiapan hari raya pula. Jadi mencuba mengubah tarikh sehingga bulan November akhir tahun nanti sebagai pilihan terbaik. Cuti-cuti akhir tahun dah tak perlu sakit kepala fikirkan dan bajet pun kecil sahaja. Lega emak. Kemudahan meminda tarikh sebegitu memang sangat melegakan hati saya dan akan memberi kemudahan kepada pengguna Agoda.com. Bukan sahaja memudahkan kita memilih hotel sesuai dengan poket tetapi Agoda.com juga memberi diskaun dengan harga yang lebih murah berbanding tempahan terus di hotel.






Tuesday, April 21, 2015

Bos Perempuan Bila Naik Angin Meroyan


Kesibukan menyiapkan kerja dengan terpaksa mendapatkan data dari department lain sangat mencabar serta memerlukan kesabaran. Kadang-kadang kerja kita sedikit tersasar dari jadual asal apabila terpaksa menunggu data yang diminta. Persefahaman dan tolak ansur kedua belah pihak menjadi sangat perlu di titik ini. 


Di dalam ketekunan melakukan kerja tiba-tiba keheningan pejabat terganggu dengan suara nyaring seorang perempuan. Semua memanjangkan leher ke arah suara tersebut. Lama dia seolah menjerit-jerit tidak puas hati kepada seorang pelajar yang sedang menjalani latihan 'intern'. Sehingga seorang lelaki yang berada di dalam bilik mesyuarat keluar dan merenung kearahnya sambil meletakkan jari dibibir lalu memberi isyarat supaya budak tersebut beredar. Masih jelas suaranya lagi meluahkan kemarahan walaupun berada di bilik sendiri. Beremosi sungguh dia.


Dia hanya belajar di sini walaupun pekerja jagalah emosi. Lantunan suara kita akan menjadi kayu pengukur untuk menjadi seorang ketua yang baik. Bergelar ketua bukan lesen untuk kita menengking sesuka hati kepada setiap orang yang melakukan kesilapan. Jadilah ketua yang adanya di hormati tiadanya diingati, bukan lembutnya kita untuk dipijak tetapi lembut penuh ketegasan.


Ramai wanita yang menjadi ketua di luar sana dengan karekter masing-masing namun masih ramai juga mereka melebihkan emosi berbanding pertimbangan wajar. Bos perempuan biasanya dilabelkan sebagai cerewet, emosi dan lebih suka membebel kepada perkara yang tidak perlu. Sering terpengaruh dengan mood sendiri andainya mempunyai masalah di luar. 


Persekitaran menilai kita berapa banyak mata yang melihat telinga yang mendengar dan mulut yang bakal bercakap. Bersabar 5 minit akan lebih banyak membawa manafaat bukan kepada kita mahupun orang sekeliling berbanding kemaranah setengah jam yang akan merosakkan persepsi orang lain kepada kita untuk selama-lamanya. Jadilah rakan sekerja yang saling bertolak ansur.