TEMPLATE ERROR: b:if has no 'cond' attribute TEMPLATE ERROR: b:if has no 'cond' attribute TEMPLATE ERROR: b:if has no 'cond' attribute

Wednesday, January 28, 2015

Menutup Aib Suami Isteri


Ekoran dari cerita di televisyen petang semalm yang sempat diikuti dengan telinga kerana ketika itu adalah masa-masa sibuk almaklumlah baru balik kerja dan menjelang magrib pula. Kisah seorang isteri yang menutup aib suami. Begitulah kehendak agama yang tertulis menutup aib suami isteri yang sangat dituntut.


Kebelakangan ini diarus kemodenan ramai suami isteri lupa mengenai tanggungjawab yang satu ini. Kadang-kadang tanpa kita sedari kita bercerita keburukan pasangan masing-masing tanpa senaja atau kadang-kadang memang secara sedar. Alasan untuk melegakan bebanan di hati tetapi apabila bercerita adakah masalah tersebut akan selesai.  Kadang-kadang kita seolah-olah hilang harga diri hilang sifat malu sehinggakan cerita di dalam kain pun hendak dikongsi.


Bercerita biarlah kena pada tempatnya, carilah seorang yang betul-betul amanah menerima cerita bimbang apa yang sepatutnya menjadi rahsia tercanang merata-rata. Ada ketikanya kawan menjadi lawan lalu segala rahsia yang tersimpan mula satu pesatu di bicarakan. Ramailah yang bakal menjadi hakim tanpa ilmu tak kurang yang menjadi peguam tanpa tauliah. Ketika itu sesal sudah tidak berguna.


Suami isteri berpeganglah kepada kepercayaan walaupun mungkin satu ketika salah satu pihak terluka usahlah dibuka aib satu sama lain. Seolah berlawan-lawan ingin mengatakan satu pihak lagi yang bersalah yang lemah. Bila berbaik kembali adakah cerita-cerita kita juga akan terhenti di situ sahaja? Tepuk dada tanyalah hati.



Kita mungkin tidak sempurna tetapi kita perlu berusaha menjadi yang terbaik. Tidak mungkin kita mampu mewarisi sifat-sifat Rasulullah s.w.t tetapi kita dituntut untuk menerapkan sunnahnya di dalam kehidupan kita. Bila jalan yang terang sudah ada kenapa perlu kita mencari jalan lain yang penuh berduri.




Tuesday, January 27, 2015

Bilik Air Rumah Sewa


Bila menyewakan rumah pening pulak dengan penyelenggaraan rumah yang orang duduk. Memang tiap-tiap bulan di bayar sewa tetapi bila apa yg nak dibaiki melebihi sewa berat juga nak ditanggung sedangkan duit sewa hanya cukup-cukup untuk bayar hutan rumah dengan bank. Hendak atau tidak perlu juga dibaiki.


Awal 2014 bumbung bocor perabung perlu digantikan dengan yang baru kerana setiap kali hujan lebat air menitis ke dalam rumah. Kos baikpulih Rm650 sedangkan kos membeli barang mungkin hanya sekitar Rm200 sahaja. Boleh tahan kos tenaga kerja yang dikenakan sebab menggantikan perabung tu ambik masa beberapa jam sahaja.


Hujung tahun penyewa telefon lagi bagitahu rumah bocor lagi, lampu pun turut mengalami masalah bila air mengalir. Lama juga ditangguhkan aduan penyewa kerana kekangan masa dan tukang yang agak sukar ditempah. Akhirnya bila tukang yang baiki perabung balik dari bercuti dari kampungnya di Indonesia dapatlah dia pergi tengok. Katanya air bukan dari bumbung tetapi dari bilik air yang bocor. Lantai meresap air katanya.


Kali ini dia meminta Rm5300 untuk kos pecah tile, pasang ‘waterproof’ dan meletak tile yang baru. Mau termenung memikirkan kos tu sebab keluasan bilik air cuma 5.25” x 7.5” dan tile yang akan digunakan pun hanya yang biasa sahaja sebab rasa rugi bila pasang tile cantik dan mahal tetapi orang yang duduk. Lagi sakit hati bila ada sepupu bagitau dia pasang tile dari ruang tamu sampai ke dapur dengan kos Rm3500. Tukang ini siap bagitau ada rumah di kawsan tu buat yang murah Rm2000 tapi kena buat balik sebab bocor lagi kemudian buat yang Rm3000 sama bocor lagi akhirnya buat yang Rm5000 baru elok. Terus kami batalkan niat nak buat dengan dia.


Akhirnya bagai orang mengantuk disorongkan bantal adik dan anak buah sanggup datang dari kampung untuk buatkan bilik air tersebut. Kerja-kerja baik pulih akan mula dilakukan hujung minggu nanti dengan persetujuan penyewa. Paling penting sediakan duit untuk kos membeli barang dahulu kata mereka. Adik saya tuan punya bengkel motor JMRMotorwork tetapi mewarisi kemahiran dari abah yang pandai bertukang. Anak buah Shaiful pula lepas habis sekolah memang membuat kerja-kerja membina rumah dan turut mewarisi kemahiran dari arwah ayahnya.



Mempunyai rumah sewa memang kadang-kadang dipandang orang sebagai berduit tetapi realitinya duit sewa itu hanya boleh menampung bayaran balik bulanan atau kadang-kadang tuan rumah pula terpaksa menambah bayaran bulanan. Bil pembentungan, cukai tanah dan cukai pintu juga termasuk di dalam kos yang terpaksa tuan rumah tanggung. Kelebihannya cuma bila habis bayar rumah itu jadi milik kita akhirnya.