Thursday, July 02, 2015

Puasa Paling Bahagia

Syukur alhamdulillah setelah berbelas tahun merantau hanya sempat berbuka puasa dua hari terakhir Ramadhan bersama mak tahun ini dapat berpuasa seminggu bersama. 8 Ramadhan mak ke Kajang menghabiskan bulan puasa bersama kami di sini. Anak, menantu dan cucu-cucu gembira dapat berbuka serta bersahur dengan emak. Rumah saya dan adik berdekatan biasanya saya akan angkat segala juadah berbuka ke rumah adik dan berbuka bersama. Malam tadi mak dah selamat balik ke Perlis, asyik teringatkan anak bujang berdua yang ditinggalkan.












Tuesday, June 23, 2015

1 Ramadan 1436 Khabar Dari KPMC


1 Ramadhan yang disambut penuh kesyukuran kerana datangnya membawa membawa tiga perkara yang sangat dinantikan. Ramadhan itu datang bersama Rahmat, di tengahnya ada keampunan dan akhirnya pembebasan dari api neraka, itulah keistimewaan bulan ini. Apalah sangat menahan diri dari makan dan minum serta perkara yang membatalkan puasa dari terbit fajar sehingga terbenam matahari berbanding apa yang dibawanya untuk kita.


1 Ramadhan juga kami terpaksa menyambutnya di Kajang Plaza Medical Center dengan serba kekurangan tetapi penuh kesyukuran. Malamnya ketika umat Islam sibuk memulakan terawikh kali pertama saya gigih mengatur hospital sehingga dinihari. Setelah 3 hari demam Iqbal Hadi mengadu sakit-sakit badan dengan tanda-tanda dehidrasi saya buat keputusan untuk membawanya ke Klinik Az-Zahrah di Bangi dan keputusan darah positif denggi.


Az-Zahrah menolak pesakit denggi buat seketika, saya kemudiannya ke Hospital An-Nur bersebelahan malangnya katil untuk pesakit lelaki tiada yang kosong. KPJ Kajang menjadi pilihan seterusnya tetapi disebabkan pihak hospital meminta menjalani ujian darah semula tanpa jaminan kemasukan ke hospital kerana itu bergantung kepada doktor saya menolak kerana ingin mengelak kos makmal yang akan menjangakau lebih Rm300. Berdekatan situ ada Kajang Plaza Medical Center jadi saya memilih untuk ke sana pula. Alhamdulillah di situ Allah s.w.t permudahkan urusan kemasukan ke wad dengan hanya menggunakan keputusan darah dari Az-Zahrah, sejam menunggu kelulusan insurans dan semuanya selesai menjelang 1.30am dan kemudian saya balik ke rumah mengambil barang yang perlu juga membeli makanan untuk bersahur.


Berkongsi bilik dengan 3 katil dengan 2 lagi anak yang lain sememangnya agak tidak selesa, meninggalkan anak-anak dengan Umi hati pulak rasa tidak selesa menyambut Ramadhan tanpa mereka. Jadi kami redha dengan ketidak selesaan tersebut asal anak-anak dapat bersama. Esoknya Allah permudahkan bila awal pagi lagi nurse minta tukar ke bilik untuk seorang. Selesa tanpa gangguan dan anak-anak bebas membuat aktiviti masing-masing.


Menjelang petang balik ke rumah memasak juadah untuk berbuka dan bersahur, walaupun ringkas tetapi itulah kegembiraan sebagai seorang emak apabila dapat memasak untuk anak-anak dan kegirangan anak-anak apabila emak memasak makanan kegemaran mereka. Hikmah di sebalik sakit yang Allah s.w.t berikan kepada Iqbal Hadi saya dapat menghabiskan sepenuh masa saya selama 3 hari bersama anak-anak dan dapat berbuka puasa hari pertama dengan selesa bersama mereka.










3 hari 3 malam berada di hospital Iqbal Hadi dibenarkan pulang kerana menurut doktor denggi yang dihidapinya bukanlah jenis yang merbahaya. Platelet darah semakin naik, kepekatan darah juga stabil, sel darah putih juga berkurangan. Alhamdulillah.


Setiap perkara yang berlaku pasti ada hikmahnya, janganlah berkeluh kesah walaupun kita rasa sangat susah. Sentiasa bersyukur dan percaya pasti ada hikmah disebaliknya. Berpeganglah setiap percaturan Allah s.w.t adalah yang terbaik buat kita hambanya. Walaupun saya terpaksa menolak ke tepi tanggungjawab di pejabat yang juga menuntut perhatian mungkin Allah s.w.t memberi sakit kepada anak supaya saya dapat memberi perhatian yang lebih sedikit kepada mereka berbanding perhatian saya kepada kerja yang agak berlebihan kebelakangan ini. Keluarga tetap datang dahulu dalam apa juga keadaan.