Kehilangan Yang Tiada Berganti

11:13 PG JunAina 0 Comments

Hati menjadi sayu tiba-tiba mengingati setiap orang tersayang disekeliling, merekalah penguat semangat dalam menempuhi hidup di alam yang fana ini. Setiap seorang mempunyai keistimewaan yang tersendiri dan berada di kelas tersendiri di dalam hati tapi yang pasti mereka semua sangat istimewa. Suami, anak-anak, emak, kakak, abang, adik-adik, anak saudara, emak dan bapa saudara, sepupu dan kaum keluarga yang lain mahu pun kawan-kawan dan jiran masing-masing mempunyai peranan dan pembawa kegembiraan tersendiri.

Pernah merasa kehilangan yang tak kembali dari seusia dua tahun dengan kembalinya ke rahmatullah abah tersayang dalam kemalangan yang tak terduga membuat aku lebih menghargai orang di sekeliling. Membesar tanpa abah membuatkan aku lebih menghargai emak sebagai orang yang paling rapat dalam hidup, mengorbankan keseluruhan hidup kepada kami adik beradik. Alhamdulillah...didikan emak menjadikan kami hidup dalam kasih-sayang.

Kehilangan paling terasa di dalam hidup dan membuat aku terkaku, terkedu dan tidak mampu menggerakkan tangan juga pun, kembalinya arwah tok ayah (Senapi bin Man) mengadap penciptanya. Dia pergi dengan tenang di ribaan tok di sahur akhir ramadhan 1994 dan paling menyedihkan, aku tiada untuk menatap wajahnya buat kali terakhir. Hanya mendapat khabar pemergiaanya saat pulang beraya kerana pada masa itu masih belajar di Terengganu. Pengganti abah pergi juga sebagaimana abah meninggalkan kami. Tempat bergantung kasih hilang sudah...

Walang di hati entahkan bila akan berakhir, 1998 sendu di hati berulang lagi. Kesedihan berganda kerana kali ini si kecil yang ku tunggu kelahirannya pergi mengadap Ilahi tanpa sempat aku melihat senyumannya. Sesungguhnya kali ini kesedihan aku terlalu dalam, kesedihan yang masih berbekas sehingga kini sehinggakan sesekali air mata tetap bertamu mengenang kehilangannya. Si kecil yang ku lahirkan tanpa tangisan, tak mampu aku tatap wajahnya. Kulit putih mulusnya membuatkan aku terkenang sehingga kini, Allah (s.w.t) lebih menyayanginya daripada aku sebagai seorang ibu. Redza dalam kesedihan...

Kehilangan-kehilangan lalu membuatkan aku terlalu takut untuk menghadapi kenyaataan masa hadapan. Mampukah aku menghadapinya, kuatkah aku seperti dulu... Hanya yang pernah merasa kehilangan sebegitu tahu betapa peritnya sebuah kehilangan. Abah, tok ayah dan anak pastinya mempunyai tahap kesedihan tersendiri. Kehilangan anak terlalu berbekas di hati ini sebab itu aku terlalu memberi perhatian pada anak-anak kerana aku tidak ingin kehilangan mereka. Sakit anak-anak sakitlah aku, susah anak-anak susahlah aku sebagai ibu. Suami insan terdekat dan paling aku sayangi sebagaimana aku menatang anak seperti minyak yang penuh sebegitu juga suami ditatang. Dia mempunyai kedudukan paling teratas di hati, tiada pengganti....kasih, sayang dan cinta telah ternoktah untuknya dan aku tak ingin kehilangannya.

Kurniakanlah kekuatan kepada aku untuk menruskan perjalanan hidup ini, segalanya adalah atas kehendak mu Ya-Allah redzamu ku pohon....

You Might Also Like

0 Rider Beraksi: