Kisah Ibu Tua

11:17 PG JunAina 13 Comments

Ini bukanlah kisah ku. Bukan juga bertujuan membuka aib sesiapa. Sekadar buat renungan bersama. Mengutip pengajaran dari apa yang berlaku.

Si ibu tua merenung hidupnya. Sunyi. Sepi. Keseorangan. Setelah pemergian suami tercinta tinggallah dia sendiri di rumah yang terlalu banyak kenangannya dalam membesarkan putra putrinya. Hatinya berkocak sedih. Begini akhirnya hari-hari tua yang terpaksa dilaluinya. Dia menjadi terlalu rindu pada sang suami yang telah dahulu menyambut seruan ILAHI. Kisah duka di penghujung usia.

Apabila kudratnya sudah tidak seberapa, di mamah usia. Anak-anak membuat keputusan untuk sama-sama menjaga. Rumah seribu kenangan terpaksa di tinggalkan tanpa kerelaan. Setiap sudut dirumah itu penuh kenangan yang segar di hatinya. Luluh hatinya hanya ALLAH yang tahu bila semua itu terpaksa di tinggalkan.

Lama kelamaan seorang IBU menjadi beban kepada mereka. Jika dulu empat anak di besarkan tanpa rungutan kini setelah kudratnya tiada terasa di sisihkan seumpama dia beban bagi anak-anak.

Anak pertama telah bersara suami dan isteri. Anak-anak mereka juga sudah ada yang berkahwin. Hanya berdua di rumah tanpa ada tanggunggan. Menolak untuk menjaga ibu sendiri kerana suami merasa sudah sampai masanya mereka berehat setelah bersara. Mereka tidak ingin lagi memikul sebarang beban di usia tua.

Si anak kedua. Isteri pula menjadi penghalang. Melayan merta lebih kurang. Makan atau pakai tidak di perdulikan. Si anak pula lelaki apa yang dia tahu dalam melayan seorang ibu. Bila di sana si ibu tak ingin berlama, tidak tahan dengan keletah menantu.

Anak lelaki ketiga. Isterinya melayan mertua dengan sempurna. Sampai waktu makan akan terhidang di depan mata, pakainya juga terurus rapi. Si ibu merungut juga, mulut menantu terlalu lancang. Bila bercakap terlalu berterus terang si ibu mertua tak mampu menahan.

Si bungsu kini menjeruk rasa. Jari sepuluh di tunding kepadanya, didarab tiga bermakna tigapuluh jari terarah padanya. Bekerja di ibu kota kekangan masa cukup terasa. Bila di bawa si ibu duduk bersama meratus pula ingin pulang ke kampung halamannya. Bila semua sudah terarah padanya maka hatinya telah nekad. Ibu mesti tinggal bersamanya sehingga ke hujung nyawa. Seorang pembantu rumah telah dicari hanya untuk menjaga keparluan ibunya.

Hati ibu tua. Walaupun tinggal di rumah tersergam indah. Anak kesayangan di depan mata tetapi masih mengharap hari nyawanya di ambil biarlah di rumah yang penuh seribu kenangan buatnya. Rumah tempat menyulam bahagia bersama suami, rumah tempat bersengkang mata membesarkan anak-anak.

Suatu hari. Akan tiba. Saatnya kita seperti dia. Berusahalah menjadi anak dan menantu yang terbaik agar suatu hari nanti kita juga akan mendapat anak-anak serta menantu-menantu yang bertimbang rasa pada kita.



You Might Also Like

13 ulasan:

  1. kebanyakan mereka memang macam tu
    suka tinggal di rumah sendri

    sya takut hendak fikirkan macaman agaknya sya melayan ibu dan ayah jika macamtu situasinya

    BalasPadam
  2. seorang ibu bole bela 10 anak tapi 10 anak x dapat bela seorang ibu.....
    itu memang hakikatnya...

    saya berdoa agar bila tua nanti tidak tersisih....

    BalasPadam
  3. saya harap mak ayah saya nanti tak begitu. saya harap dapat jaga mereka bila dah tua nanti...

    BalasPadam
  4. ya, setiap perlakuan pasti ada balasnnya kan... hari ini kita buat org tua kita macam tu, esok lusa pasti kita juga akan dibalas oleh anak2 atau menantu kita...

    moga ianya menhjadi renungan bersama

    BalasPadam
  5. penuh pengajaran cerita nie..thanx kak for sharing :)



    Blog Efa Nur :)

    BalasPadam
  6. hmm..syahdu la plk bila baca entri kak aina ni.. T____T

    BalasPadam
  7. Banyak kali saya baca...kita haruslah/wajib taat dan berbakti juga kepada ibu bapa mertua kita, sebagaimana kita berbakti kpd ibubapa kita sendiri

    BalasPadam
  8. Demi Allah..... rindu pada ibu tua di kampung.

    BalasPadam
  9. Menginsafkan...


    Betul. Semoga kita akan menjadi anak dan menantu yang membahagian ibu dan bapa...hingga ke alam sana!

    BalasPadam
  10. hidup umpama roda kan..kita akan dapat apa yang kita beri di kemudian kelak huhuhhh

    BalasPadam
  11. Itu laa orang zaman sekarang...

    BalasPadam