33 Tahun Dalam Kenangan.

6:41 PTG JunAina 8 Comments

30 April 2011
Ahad.

27hb April 1978 - 27hb April 2011 Abdullah bin Othman dalam kenangan.

Pemergiannya mengadap Ilahi meninggalkan keluarga yang masih memerlukan kehadirannya sebagai suami dan sebagai seorang ayah tetapi itulah takdirnya isteri menjadi balu dan anak-anak menjadi yatim.

Al-fatihah buat arwah abah walaupun tidak lama sempat merasa hangat pelukanmu tetapi kasih padamu tetap abadi dan pada tarikh sebegini setiap tahun air mata ini pasti tak mampu di bendung. Pada usia 2 tahun apa yang anak sekecil itu tahu kecuali menangis bila lapar dan dahaga.

Pemergian tidak terjangka dalam kemalangan di tempat kerja yang begitu targis, sesungguhnya itulah ketentuan ILAHI. Mebawa traktor di ladang tebu (Felda Chuping Perlis), dilanggar treller muatan tebu dan traktor terbalik dan arwah telah tercampak ke bawah dan terhimpap traktor dari pinggang ke bawah. Sebaik traktor dialihkan arwah abah menghembuskan nafas yang terakhir.

Itulah cerita seorang kawan arwah yang AINA jumpa setelah 32 tahun pemergiannya. Itulah pertama kali juga AINA menagis semahunya kerana selama ini AINA hanya mengetahui separuh dari ceritanya sahaja.

Kain CUKIN tetap menjadi kenangan sepanjang hayat kerana menurut temannya arwah tak pernah lepas dengan kain CUKINnya, digunakan juga untuk menutup muka ketika bekerja bagi megelakkan habuk. Pada hari arwah kemalangan kain CUKIN itu tidak dibawa bersama seperti kebiasaannya menurut emak. Itulah petanda perginya tidak kembali...


Kenangan terakhir bersamanya pada tahun 1975 - Tanjung Bunga, Pulau Pinang. Gambar ini dirakamkan ketika menghantar arwah tok wan dan tok ke Mekah yang pada ketika itu hanya menggunakan kapal laut. Hanya ini yang tinggal gambar-gambar lain mungkin boleh didapati di rumah adik beradik arwh abah yang lain.


Nukilan Aina: Gambar ini sudah kabur sebegitulah juga kaburnya ingatan AINA bersamanya tetapi kasih sayang sebagai anak tidak pernah kabur walaupun saat-saat AINA tersenyum gembira di dalam pelukannya terlalu kabur.


You Might Also Like

8 ulasan:

  1. Semoga roh ayah tenang2 disana ye..

    BalasPadam
  2. Tragis sungguh.

    Al-Fatihah buat abah Aina semoga arwah tergolong dalam golongan orang2 yang soleh.

    BalasPadam
  3. Aina..alfatihah buat arwah..
    sebagi anak kita memang tak pernah lupakan insan2 yang kita sayangi..walaupun telah pergi bertahun lamanya.

    BalasPadam
  4. terima ksih iina, kak zai dan kak erna. kasihnya sentiasa segar umpama segarnya darah yang mengalir dalam setiap urat nadi...

    BalasPadam
  5. Salam...Tuhan lebih menyayangi beliau.

    BalasPadam
  6. abang long terima kasih kerana sudi singgah...

    BalasPadam
  7. Alfatihah utk aruah...

    BalasPadam
  8. semoga rohnya tenang di sana amin... al fatihah

    BalasPadam